Blog ini boleh dibaca oleh siapapun, yang besar, kecil, muda sampe yang mbah-mbah. Salam Sahabat: Zakiyah Rizki Sihombing

Kenapa Harus Merantau ke Jakarta?

| Minggu, 26 Februari 2017
Kenapa harus merantau ke Jakarta?

Iya sih kadang aku emang suka mikir juga kenapa aku harus merantau jauh sampai ke Jakarta ini? Emang gak bisa ya cari kerjaan di Medan aja, emang apa sih bedanya Jakarta sama kota lainnya. Bukan hanya aku, tapi emang banyak kali sih yang nanya kayak gitu, bingung harus jelasin darimana tapi yang pasti aku punya banyak alasan sampai akhirnya bisa merantau kesini.
Lagi di Universitas Indonesia, Depok

Jadi tuh, 7 tahun yang lalu, kalau ga salah aku masih sekolah SMA kelas 1, aku pernah menang lomba nulis (bukan maksud pamer ini ya ckck) terus hadiahnya jalan-jalan ke Bali, senangnya itu duh gak terkatakan lah. Secara ya, ke Jakarta aja waktu itu aku belum pernah apalagi ke Bali. Singkat cerita, aku ngomong ke ortu tapi ternyata aku gak dapat izin. Sedih? Banget lah.

Yaudah aku pun pasarah aja, tapi tiba-tim penyelenggara lomba telpon aku dan mau ngomong ke ortu buat minta izin tapi ya hasilnya tetap nihil karena babah sama umi gak percaya sama yang begituan, mereka kira itu bohongan. Duh tambah deh aku mewek. Merajuk sih tepatnya. Yaudah, akhirnya aku diem aja (Sambil nangis sih), akhirnya babah bilang begini “nanti kalau Eky udah besar, eky boleh kemana aja yang Eky mau.”

Nah, berhubung aku tuh sensing introvert, yang punya ingatan kuat ya aku jadikan aja kata-kata babah itu sebagai #senjata, biar suatu waktu bisa aku gunakan. Beruntungnya, meski gak jadi pergi aku tetap dapat hadiah dari tim penyelengara, yeay sebuah handphone. Untuk anak seumuran aku waktu itu dapat handphone ya senang kali apalagi handphonenya bisa dipakek buat internetan, makasih ya buat tim penyelenggara hehehe.
Rombongan yang ngantar ke Jakarta

Intinya aku tetap bersyukur dengan semuanya, dan coba nurut aja sama ortu karena aku tau kok kalau mereka mau yang terbaik buat aku. Makanya sekarang tuh kalau aku mau kemana-mana udah gak begitu direwelin sama ortu meskipun harus melewati beberapa tantangan dulu kayak misalnya harus kasi alasan yang kuat kenapa harus pergi. Dan hal itu terjadi pas aku pengen banget kuliah di Medan, terus pas pengen banget ikut kemsas di Bogor, banyak lagi deh lainnya.

Tapi pernah sih aku tuh gak diizinin pergi ke Jakarta. Jadi pas udah wisuda S1, aku bilang ke ortu pengen banget ikutan sekolah bisnis ke Jakarta, alhamdulillahnya ortu support karena mereka juga tau impianku. Dengan semangatnya aku siapin lah berkas-berkas yang dibutuhkan, terus juga komunikasi sama orang-orang yang juga udah pernah sekolah disitu atau teman-teman yang ada di Jakarta, intinya persiapan aku udah kuat dan matang untuk pergi.

Umi yang paling sedih waktu di perpisahan di bandara
Tapi, seketika semua itu seolah menjadi sia-sia bagiku ketika suatu malam babah bicara lewat telpon yang intinya beliau gak izinin aku pergi karena aku gak punya kawan buat pergi dan tinggal disana nanti. Aku udah coba jelaskan kalau ada kok teman-temanku yang udah di Jakarta, pokonya aku udah meyakinkan babah dengan segala cara tapi babah tetap aja bilang “jangan.” Aku coba deh pakai #senjata yang tadi, tapi entah kenapa kali ini gak berhasil. Sontak aku nangis dan matiin telpon sampek umi bolak-balik telpon ulang, tapi karena lagi nangis aku biarin aja dan baru angkat setelah aku coba berenti nangis meskipun akhirnya umi sadar kalau aku baru siap nangis, disitu aku tau kalau umi juga sebenarnya sedih karena tau kali gimana antusiasnya aku untuk berangkat. 

Yaudah, kalau udah babah yang ngomong aku gak bisa apa-apa, ya diem aja sambil berdoa semua Allah ngebuka pintu hati Babah, aku juga tau kalau beliau ngelakuin itu karena khawatir samaku, takut akunya kenapa-kenapa di perantauan :’). Ngambek? Ya ngambek-ngambek jambu lah, kecewa, ya gitu deh. Tapi ya bersyukur aja, mungkin ada cara lain yang lebih indah dari ini. Padahal ya gara-gara mau pergi aku sampe resign dari kerjaan sebelumnya hehehe, tapi yasudahlah ya gapapa kok.

Selepas wisuda, gak sekali pun aku melamar kerja. Diajakin temen ikutan jobfair aku nolak, ditawarin kerja aku nolak, diajakin ikut magang dan lainnya aku juga males, intinya aku jadi malesan lah mau ngapa-ngapain. Sampe banyak yang heran, mikirnya aku pengagguran hahaha. Padahal ya aku kan pengangguran produktif *eak, jadi aku milih untuk fokus sama bisnis #zakiyahberkah yang aku bangun aja waktu itu, karena omsetnya aku rasa lebih kok buat aku, bahkan dengan bisnis itu jadi manfaat juga buat orang lain, senangnya itu duh alhamdulillah ya Allah.

Berbulan-bulan aku fokus sama #zakiyahberkah. Sampai akhirnya banyak omongan orang-orang di kampung yang udah mulai buat aku panas, “kenapa sih gak kerja aja? Masa kuliah empat tahun di USU hasilnya malah jualan sih? Kalau mau jualan ngapain harus kuliah?” dan banyak lagi omongan lainnya yang buat palak. Yaudah aku diemin aja, sampai akhirnya aku coba diskusi sama teman-teman tentang tujuan hidup dan cita-citaku.

Kesimpulannya, aku coba beranikan diri untuk berangkat ke Jakarta, buat hidup yang lebih baikah intinya ya. Aku coba lagi ngomong ke babah dan umi, tentunya dengan alasan yang lebih kuat dan gak lupa juga pakai #sejata yang tadi. Akhirnya atas restu Allah, umi dan babah juga restuin aku pergi, senangnya luar biasa. Tuh kan bener, janji Allah emang indah sekali hihihihi.

Sebenarnya sedih harus ninggalin keluarga, sahabat, dan juga bisnis yang udah aku bangun tapi aku yakin akan ada banyak kabar baik setelah ini. Seperti ungkapan kata Imam Syafii “Merantaulah, kau akan mendapat pengganti kerabat dan teman. Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang.”

Mungkin banyak yang penasaran, kenapa sih harus Jakarta? Ya jawabannya simple, karena Jakarta itu ibukota. Alasannya sama kayak misalnya kenapa orang kampung pengen kuliahnya di kota, begitu lah kira-kira. Lagian banyaknya teman-teman yang udah merantau ke Jakarta juga menjadi alasanku buat gak takut mendatangi ibukota yang katanya kejam ini. 
Job hunter Jakarta ckckc
Aku coba buat yakin aja kalau Jakarta akan membawa perubahan buatku, bukan hanya karena Jakartanya tetapi juga harus ada kemauan dari diriku untuk berubah menjadi lebih baik, insha Allah sukses, aamiin allahumma aamiin. Meski pun begitu, sukses bukan harus di Jakarta loh, kalian juga bisa kok sukses dengan cara masing-masing, yang penting terus ikhtiar kepada-NYA. Semoga kita semua sukses ya, sampai ketemu di tulisan aku berikutnya.

“Hidup sekali hiduplah yang berarti” Ahmad Fuadi.

Oh iya, terima kasih buat Teh Eva Sri Rahayu yang sudah memberikan inspirasi buat nulis ini ckckck.

0 komentar:

Posting Komentar

Next Prev
▲Top▲