Blog ini boleh dibaca oleh siapapun, yang besar, kecil, muda sampe yang mbah-mbah. Salam Sahabat: Zakiyah Rizki Sihombing

AJUNG

| Selasa, 04 November 2014
Oleh : Zakiyah Rizki Sihombing


NB : INI CUMA FIKSI DAN HANYA FIKSI, TIDAK ADA UNSUR KESENGAJAAN DIDALAMNYA. 


“Kalau kamu perginya sama Ajung baru mama bolehin”itulah yang selalu dikatakan mama ketika aku ingin pergi dengan teman-temanku. Gimana gak nge-betein coba, mau jalan aja mesti kali sama si Ajung, mentang-mentang Ajung temanku dari lahir, dari TK-SD-MDA-SMP-SMA sama terus dan satu kelas pulak, untungnya aja kuliah gak sama lagi, uh .... Ajung nyebelin banget sih lo.

“Jadi Mama lebih percaya sama Ajung daripada sama Sisi?”

“Bukan gitu sayang, kalau ada apa-apa gimana, siapa yang nolongin kamu”

“Ih Mama,yang ada tuh Sisi yang jadi pusing kalau jalan sama dia, abisnya dia tuh selalu balapan di jalan, Mama mau Sisi jatuh ? lagi pula tante ida sering banget nelfonin Sisi nanyain dimana Ajung, si Ajung selalu matiin hape, nyebelin lo Ma”


Tiba-tiba Ajung datang, ngetok-ngetok pintu manggilin nama gue, sengaja gak gue bukain pintu, biar tau rasa. Gara-gara dia gue gak bebas.

“Tuh bukain pintunya Si”

“Males ah, si Ajung kan anak Mama, jadi Mama aja yang bukain pintu” ujarku sambil pasang muka kesel. Selintas kulihat wajah mama yang kemudian geleng-geleng kepala melihatku.


Ajung memang sahabat yang baik, dia selalu kasi gue uang jajan kalau gue lagi gak punya duit untuk makan bakso Mas Broto, tapi gue ngerti sih, uang jajan yang dia kasi tidak lain tidak bukan juga untuk nutup mulut gue. Iya, biar gak gue aduin ke tante ida kalau dia suka balap-balap bawa gue. Tapi, gimana pun dia tetap sahabat gue, anak tidak sengaja mama gue, eh maksudnya si Ajung itu tanpa sengaja udah ikutan manggil mama gue dengan sebutan “mama” juga kayak gue.

“Jung, Jung, ngapain sih lo kesini, bête gue liat muka Lo”

“Lah, tadi gue ditelfon mama Sisi katanya elo mau pergi dan gue disuruh nemeni”

Nah dia ngulah lagi, dia selalu manggil mama gue dengan sebutan “mama Sisi” katanya sih karena gak mau dosa manggil nama asli mama gue yang sebenarnya.

“Gak jadi, capek deh diekorin terus sama lo”

“Ih, elo ya. Emangnya tadi elo mau kemana?”

“Mau makan ice cream bareng teman-teman gue, tapi gak jadi karena males aja kalau perginya sama elo”

“Emangya kenapa kalau gue ikut, elo gak nyaman gitu ? udah ah, manja banget sih lo, hari ini gue bayarin deh soalnya gue juga lagi pengen makan ice cream” Ujar Ajung sambil mengintip isi dompetnya kemudian tertawa melihat wajahku yang sumringah karena kesenangan bakalan ditraktir, he..he..he..

“Siap bos”

Seperti biasa, Ajung langsung menarik tangan bajuku menuju motor Ninja kesayangannya. Dia memang luar biasa, selalu bisa buat gue senang bukan kepalang, tapi selalu juga buat gue marah tak terarah. Untungnya sih dia ganteng dan bisa ngebuat gue pede kalau lagi jalan bedua sama dia, ckckck.

Lagi-lagi dia balapan di jalan, tapi yang gue heran dia enggak pernah balapan kalau bonceng teman-teman gue yang lain, kayaknya dia sengaja deh ngerjain gue. Langsung deh gue cubit pinggangnya dan biasanya dia pasti ngerti lalu memelankan jalannya, tapi kali ini dia semakin kencang ngebawa gue.

“Juuuuuuunggggggg, mau mati gue”

Dia diam dan semakin melajukan jalannya, terus gue iseng gelitiki dia karena biasanya dia gak tahan sama gelitikan gue. Eh pas gue gelitiki dia kegelian dan alhasil…”bruuk..bruk..bruukkk… 

***

Tangan kiri dan lutut gue diperban, itulah yang gue lihat ketika gue bangun dari pingsan panjang ,setelah beberapa menit mengingat-ngingat akhirnya gue sadar ternyata gue dan Ajung jatuh dan tertimpa motor pula tadi siang.

“Sus, teman saya mana ? ucapku kepada seorang suster yang terlihat sibuk membereskan obat-obatan disampingku

“Teman yang mana Si ?”

“Eh, Dini ya ? kerja disini lo ?

“Iya Si,tadi gue juga kaget pas liat lo ada disini, kok bisa jatuh ?

Dini ini adalah teman gue waktu SD, waktu SMP dan SMA dia akselerasi 2 tahun . Jadi ya gini, dia udah jadi suster aja , nah gue masih mahasiswa.

“Iya nih, tadi dibawa balapan sama temen gue, lo tahu gak temen gue di ruangan mana ?”

“Siapa ? Gue gak tau”

“Oh iya, gue lupa kalau kita dulu satu SD. Yang gue masksud itu si Ajung lo, masa lo gak tau”

“Oh Ajung, tadi gue udah lihat dia juga di ruangan sebelah. Mau gue anterin? Dini terlihat sumringah menawarkan diri

Nah gue baru ingat kalau dulu si Dini suka sama Ajung waktu SD, Cuma karena kami pisah waktu SMP jadi gak terealisasi deh cintanya.

Dengan perlahan Dini bawa gue nemuin Ajung di ruang sebelah. Gue terkejut, Ajung belum sadar, jantung gue berdebar-debar gak karuan, duh gue benar-benar nyesal, ini semua gara-gara gue. Semakin gue dekatin, semakin gue berdebar. Luka di kakinya, tanggannya, kepalanya membuat gue iba, Ajung enggak pernah kayak gini, dan pertama kali harus ia rasakan karena gue.

Rasanya gue pengen nangis sejadi-jadinya, kenapa gue setega ini sama Ajung, gue tahu ini takdir, tapi ini juga karena gue.

“Jung, lo sahabat gue, bertahan demi gue ya” ujar gue dalam hati

****

Beberapa hari kemudian Ajung siuman, dan gue perhatikan dia jadi dekat banget sama Dini, tapi gue jadi enggak punya kesempatan untuk ngomong ke Ajung , tapi gue ngerti sih Dini suka banget sama Ajung, mudah-mudahan aja Ajung juga suka sama dia.

“Jung, gue mau ngomong”

“ngomong apa Si” 

Tiba-tiba Dini datang bawa makanan buat Ajung.

“Saatnya makaaaaan, Si.. lo pergi dulu deh Ajung perlu istirahat dan makan dulu nih” ujar Dini

Dengar kata-kata itu gue terdiam dan langsung pergi. Kok jadinya gue enggak punya waktu buat ngomong sama Ajung sih.

Gue belum bisa lega kalau Ajung belum maafin gue.


*****
Sudah hampir 2 minggu setelah kejadin itu, gue udah kembali ke rumah sementara Ajung masih butuh perawatan di rumah sakit. Gue selalu jenguk Ajung sepulang kuliah, tapi kesannya kehadiran gue enggak berarti apa-apa karena Ajung selalu sibuk ngobrol sama Dini.

Hingga suatu ketika, gue beranikan ngomong ditengah keasyikan Ajung dan Dini bercerita.

“Din, gue mau ngomong bedua sama Ajung, lo boleh tinggalin kita gak”

“Oh, silahkan” ucapan Dini terasa berat

Akhirnya gue punya kesempatan…

“Jung gue mau minta maaf, ini semua salah gue. Gara-gara gue elo sampai terluka kayak gini, gue udah buat lo menderita”

“Kenapa baru minta maaf sekarang” Ajung cetus

“Gue gak punya kesempatan buat ngomong serius sama lo, selalu ada Dini”

“Nah, sekarang kenapa elo bisa nyuruh Dini pergi ketika gue lagi asyik sama dia?”

“Jung…, karena gue fikir gue harus ngomong sama elo makanya gue lakuin ini”

“Oh”

“Lo, marah sama gue, tolong maafin gue”

Ajung diam, sepertinya dia benar-benar kesal sama gue.

“Yaudah kalau kehadiran gue ganggu elo, gue pergi aja” aku putus asa seraya bangkit dari duduk .

“Heh, mau kemana lo” ujar Ajung sambil narik ujung baju gue

Gue tunduk, untuk pertama kalinya gue ngerasa bersalah sama sahabat gue ini.

“Gue gak marah keleus, ha..ha..ha..gue becanda” Ajung tertawa

“ih resek deh lo, gue kira lo bakalan marah sama gue”

“Sini deh, gue mau ngomong serius”

“Apa”?

“Sisi yang baik, lo itu sahabat gue satu-satunya, gue gak mungkin marah sama lo. Gue jatuh kayak gini, maksud gue kita… kita bisa jatuh kayak gini karena gue balap-balapan bawa lo, jadi ini bukan salah lo, ini salah gue”

“Tapi kan…”gue menyela

“Udah deh, jangan berisik.

“Iya deh, btw kenapa sih lo suka banget bawa gue balapan? Kayaknya lo gak pernah deh balapan selain lagi ngebawa gue”Tanya gue penasaran

“Nah itu lo sadar kalau gue selalu balapan sama lo doang”

“Lantas”?

“dasar bego, jadi lo gak nyadar ? gue itu suka sama lo Si,gue sengaja bawa lo balapan biar lo meluk gue ha.ha..ha..

Gue pandangin wajah Ajung, gue enggak mau terjebak untuk kedua kalinya, ini pasti becanda.

“Lo fikir gue becanda? Gue serius. Tapi gue sadar kalau lo cuma anggap gue sebagai sahabat, benar kan ?

Gue cuma jawab dengan anggukan, enggak mau menyakitinya dengan jawaban gue nantinya.

“Tapi akhirnya, berkat balap-balapan itu gue jadi dipertemukan sama seseorang yang mungkin mencintai gue, mungkin”Ujar Ajung seraya memeletkan lidahnya

Gue membalikkan badan karena ngerasa ada orang dibelakang gue, ternyata Dini. Saat ini juga gue tahu, ternyata Ajung juga menyukai Dini. Gue bersyukur karena sahabat baik gue menemukan “cinta” nya di rumah sakit ini.

Gue berlalu meninggalkan mereka berdua di kamar melati nomor 7 itu, seraya penuh harap bahwa Ajung akan menjaga cintanya tanpa pernah melupakan sahabatnya.


15 JUNI 2014
Kamar Kost !!


2 komentar:

Next Prev
▲Top▲